IBI (ikatan bidan indonesia)

A. Pembentukan organisasi

Pada tanggal 15 september 1950 di Rumah Sakit Bersalin Budi Kemuliaan Jakarta, para bidan melaksanakan pertemuan dan bersidang serta melahirkan kesepakatan untuk membentuk suatu wahana Ikatan Bidan Indonesia (IBI) pada pertemuan dan persidangan yang pertama ini telah disusun Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) yang mencantumkan bahwa:

1. Asaz ikatan bidan Indonesia adalah Pancasila.

2. Tujuan pendirian IBI adalah:

a. Menghidupkan rasa persaudaraan sesama bidan.

b. Memelihara, mengembangkan, dan menghidupkan pengetahuan bidan dalam kalangan anggota.

c. Menyokong dan kerjasama dengan pemerintah dan menjaga kesehatan masyarakat.

d. Mempertinggi derajat dan kedudukan bidan dalam masyarakat.

3. Upaya-upaya yang dilaksanakan menurut pasal 3 AD/ART 1950 adalah:

a. Mengatur pertolonagan persalinan untuk masyarakat.

b. Memperbaiki kesehatan Ibu dan Anak.

c. Memberi pimpinan kepada para dukun.

d. Melaksanakan seminar atau ceramah.

e. Mengadakan majalah.

f. Mengadakan perpustakaan.

g. Mengadakan pidato radio.

4. Susunan kepengurusan sesuai  pasal 4 AD/ART ditetapkan:

a. Ketua I

b. Ketua II

c. Penulis I

d. Penulis II

e. Bendahara

f. Juru periksa atau Komisaris

Kemudian pada tanggal 24 Juni 1951 dilakukan musyawarah untuk menentukan tujuan-tujuan IBI yaitu:

1. Menggalang persatuan dan persaudaraan antara bidan serat kaum wanita pada umumnya dalam rangka memperkokoh persatuan bangsa.

2. Membina pengetahua dan memperkokoh keterampilan anggota dalam profesi kebidanan, khususnya dalam pelayanan KIA serta kesejahteraan keluarga.

3. Membantu pemerintah dalam pembangunan nasional terutama dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

4. Meningkatkan martabat dan kedudukan bidan dalam masyarakat.

Selain itu pada pertemuan tersebut juga diputuskan Visi dan Misi IBI antara lain sebagai berikut:

1. Membentuk organisasi  IBI yang bersifat nasional, seabgai organisasi satu-satunya yang merupakan wadah persatuan dan kesatuan bidan di Indonesia.

2. Pengurus besar IBI berkedudukan di Jakarta atau dimana pusat pemerintahan berada.

3. Meniadakan bidan kelas 1 maupun bidan kelas 2, yang ada hanya bidan.

4. Membentuk pengurus-pengurus didaerah.

5. Bidan harus bekerja sesuai dengan profesi, apabila bekerja dibidang perawatan harus mengikuti pendidikan perawat selama 2 tahun, demikian apabila perawat bekerja dikebidanan harus mengikuti pendidikan bidan selama 2 tahun.

Adapun tokoh-tokoh yang tercatat sebagai pemrakarsa konferensi tersebut adalah: Ibu Selo Salikun, Ibu Fatimah, Ibu Sri Mulyani, Ibu Sukaesih, Ibu Ipah dan Ibu S.Marguna.

Tiga tahun setelah konfrensi, tepatnya pada tanggal 15 Oktober 1954, IBI diakui sah sebagai organisasi yang berbadan hokum dan tertera dalam lembaga Negara nomor : J.A.5/927 (Departemen Dalam Negeri) dan pada tahun 1956 IBI diterima sebagai anggota ICM (International Confederation of Midwives). Hinga saat ini IBI tetap mempertahankan keanggotaan ini, dengan cara senantiasa berpartisipasi dalam kegiatan ICM yang dilaksanakan di berbagai Negara baik pertemuan pertemuan, loka karya, pertemuan regional maupun kongres tingkat dunia dengan antara lain menyajikan pengalaman dan kegiatan IBI IBI yang seluruh anggotanya terdiri dari wanita telah tergabung dengan Kongres Wanita Indonesia (KOWANI) pada tahun 1951 hingga saat ini IBI tetap aktifmendukung program-program KOWANI bersama organisasi wanita lainnya dalam meningkatkan derajad kaum wanita Indonesia. Selain itu sesuai dengan Undang-Undang RI No.8 tahun 1985, tentang organisasi kemasyarakatan maka IBI dengan nomor 133 terdaftar sebagai salah satu Lembaga Sosial Masyarakat di Indonesia. Begitu juga dalam Komisi Nasional Kedudukan Wanita di Indonesia (KNKWI) atau National Commission on the Status of Women (NCSW) IBI merupakan salah satu anggota pendukungnya.

Pada kongres IBI yang kedelapan yang berlangsung di Bandung tahun 1982, terjadi perubahan nama Pengurus Besar IBI diganti Pengurus Pusat IBI, karena IBI telah memiliki 249 Cabang yang tersebar di seluruh propinsi di Indonesia. Selain kongres juga mengukuhkan anggota pengurus Yayasan Buah Delima yang didirikan pada tangal 27 Juli 1982. Yayasan ini bertujuan meningkatkan kesejahteraan anggota IBI, melalui pelaksanaan berbagai kegiatan.

Pada tahun 1985, untuk pertama kalinya IBI melangsungkan kongres diluar pulau Jawa, yaitu di kota Medan (Sumatera Utara) dan dalam kongres ini juga didahului dengan pertemuan ICM Regional Meeting Western Pacific yang dihadiri oleh anggota ICM dari Jepang, Australia, New Zealand, Philiphina, Malaysia, Brunei Darussalam dan Indonesia. Bulan September 2000 dilaksanakan ICM Asia Pacific Regional Meeting di Denpasar Bali. Pada tahun 1986 IBI secara organisatoris mendukung pelaksanaan pelayanan Keluarga Berencana oleh Bidan Praktek Swasta melalui BKKBN.

Gerak dan langkah Ikatan Bidan Indonesia di semua tingkatan dapat dikatakan semakin maju dan berkembang dengan baik. Sampai dengan tahun 1998 IBI telah memiliki 27 Pengurus Daerah, 318 Cabang IBI (di tingkat Kabupaten/Kodya) dan 1.243 Ranting IBI (di tingkat Kecamatan) dengan jumlah anggota sebanyak 66.547 orang. Jumlah anggota ini meningkat dengan pesat setelah dilaksanakannya kebijakan pemerintah tentang Crash Program Pendidikan Bidan dalam kurun waktu medio Pelita IV s/d Pelita VI 1989 s/d 1997.

 

 

 

 

PERKEMBANGAN JUMLAH ANGGOTA IBI

TAHUN 1988 – 2008

TAHUN

JUMLAH ANGGOTA

1988

16.413

1990

25.397

1994

46.114

1995

54.080

1996

56.961

1997

57.032

1998

66.547

2003

68.772

2008

87.338

Dari tahun ke tahun IBI berupaya untuk meningkatkan mutu dan melengkapi atribut-atribut organisasi, sebagai syarat sebuah organisasi profesi, dan sebagai organisasi masyarakat LSM yaitu :

1.      AD-ART, yang ditinjau, disempurnakan dan disesuaikan dengan perkembangan tiap 5 (lima) tahun sekali

2.      Kode Etik Bidan, yang ditinjau, disempurnakan dan disesuaikan dengan perkembangan tiap 5 (lima) tahun sekali.

3.      Pedoman berkelanjutan pendidikan Bidan

4.      Buku Prosedur Tetap pelaksanaan tugas-tugas bidan

5.      Buku Pedoman Organisasi

6.      Buku Pedoman Bagi Bidan di Desa

7.      Buku Pedoman Klinik IBI

8.      Buku 50 tahun IBI, yang memncatat tetntang sejarah dan kiprah IBI, diterbitkan dalam rangka menyambut HUT ke 50 IBI tahun 2001

9.      Restra IBI 1996 – 1998

Khusus melalui kepengurusan tahun 1998 – 2003 atribut-atribut/kelengkapan tersebut bertambah lagi dengan disusunnya :

1.      Majalah Bidan

2.      Buku Kesehatan Ibu dan Anak (KIA)

3.      Buku Pedoman Maternal & Neonatal

4.      Buku Pedoman Keluarga Berencana

5.      Buku Pedoman Pencegahan Infeksi

6.      Buku Pedoman Asuhan Persalinan Normal

7.      Buku Kepmenkes 900

8.      Buku Kumpulan Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Organisasi IBI

9.      Kepmenkes 237 tentang pemasaran pengganti air susu ibu

10. Kepmenkes 450 tentang Pemberian Air Susu Ibu Secara Eklusif Pada Bayi di Indonesia

11. Kepmenkes 900 tentang Regristrasi dan Praktek Bidan

12. Rensta IBI 1998 – 2003

Pada Kepengurusan tahun 2003 – 2008

Telah dihasilkan :

1.      Pedoman Uji Kompetensi Bidan

2.      Renstra 2008 – 2013

3.      Bidan Delima

4.      Kesehatan reproduksi up-date satu set (warna ungu)

5.      Inisiasi Menyusu Dini

6.      Modul Pembelajaran untuk DIII Kebidanan (kerja sama dengan YPKP)

7.      Kepmenkes 369 tentang Standar Profesi Bidan

8.      Kolegium Kebidanan

9.      Lahirnya Asosiasi Institusi Pendidikan Indonesia

Rencana Strategis IBI tahun 2008 – 2013

1.      Mengutamakan kebersamaan

2.      Mempersatukan diri dalam satu wadah

3.      Pengayoman terhadap anggota

4.      Pengembangan diri

5.      Peran serta dalam komonitas

6.      Mempertahankan citra bidan

7.      Sosialisasi pelayanan berkualitas

Prioritas Strategis

1.      Pengembangan standarisasi pendidikan bidan dengan standar internasional

2.      Meningkatkan pelatihan anggota IBI

3.      Membangun kerjasama dan kepercayaan dari donor dan mitra IBI

4.      Peningkatan advokasi kepada pemerintah untuk mendukung pengembangan profesi bidan serta monitoring dan evaluasi pasca pelatihan yang berkesinambungan

5.      Peningkatan pembinaan terhadap anggota berkaitan dengan peningkatan kompetensi, profesionalisme dan aspek hokum

6.      Peningkatan pengumpulan data dasar

7.      Peningkatan akses Organisasi Profesi IBI terhadap pelayanan dan pendidikan kebidanan

8.      Capacity Building bagi pengurus IBI

9.      Peningkatan pengadaan sarana prasarana

10. Membangun kepercayaan anggota IBI, donor dan mitra dengantetap menjaga mutu pengelolaan keuangan yang accountable

Sejak berdirinya tahun 1951 hingga sekarang, IBI telah berhasil menyelenggarakan Kongres Nasional sebanyak 14 kali. Sesua dengan Anggaran Dasar IBI, pada setiap kongres merencanakan program kerja dan pemilihan Ketua Umum Pengurus Pusat IBI. Rekapitulasi tempat penyelenggaraan Kongres Nasional IBI dan Ketua Umum Terpilih, sebagai berikut ini :

DAFTAR PELAKSANAAN KONGRES IBI

Kongres

Tahun

Tempat

Ketua Terpilih

Munas

1951

Jakarta

Ibu Fatimah Muin

I

1953

Bandung

Ibu Ruth Soh Sanu

II

1955

Malang

Ibu Selo Soemardjan

III

1957

Yogyakarta

Ibu Tuti Sutijati

IV

1961

Lawang – Malang

Ibu Rukmini

V

1969

Jakarta

Ibu Rukmini

VI

1975

Jakarta

Ibu Rabimar Juzar Bur

VII

1978

Jakarta

Ibu Rabimar Juzar Bur

VIII

1982

Bandung

Ibu Samiarti 

IX

November 1985

Medan

Ibu Samiarti

X

November 1988

Surabaya

Ibu Rabimar Juzar Bur

XI

Oktober 1993

Ujung Pandang

Ibu Nisma Chairil Bahri

XII

September 1998

Denpasar

Ibu Wastidar Mubir

XIII

7-11 Sept 2003

Jakarta

Ibu Dra. Hami Koesno, MKM

XIV

2-6 Nov 2008

Padang

Ibu Dra. Hami Koesno, MKM

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s